RSS

Super Junior FanFiction : “I Love My Minnie Mouse!!!”

18 Nov

 

 

“Taeyoung, kita putus!” ujarnya mantap saat kami sedang makan siang di kantin kampus. “Aku sudah punya pacar baru.”

Kuhentikan kegiatan makanku dan kutatap dia lekat-lekat.

“Kau jangan sedih begitu! Aku jadi tak enak,” katanya dengan wajah sok penuh keprihatinan.

“Aku tidak sedih. Malah aku bersyukur bisa lepas dari cowok hidung belang sepertimu,” ujarku menggebu-gebu seraya mengacung-acungkan garpu ke wajahnya. “Asal kau tahu, aku juga sudah punya pacar baru!”

“Kau bohong,” sahutnya dingin.

“Aku tak bohong!”

“Baiklah, kalau begitu malam tahun baru nanti kita double date. Bagaimana?” tantangnya.

“Oke, siapa takut. Akan kukenalkan pacarku yang luar biasa tampan itu.”

 

__________

 

Malam tahun baru…

Kyaaa~~~ Kalau saja waktu itu aku tak membual, jadinya takkan seperti ini. Luntang-lantung dijalanan seperti gelandangan. Sungguh menyiksa batin!

Aku harus mencari pacar kemana lagi? Tak ada yang mendekatiku. Padahal kan aku tidak jelek-jelek amat. Dulu sewaktu aku masih berpacaran dengan si playboy Junho, banyak sekali yang mengajakku berkenalan. Tapi kenapa sekarang sepi orderan? Hiaaa~~~

Shim Junho, cowok playboy paling babo yang pernah kutemui. Dan sepertinya aku lebih babo karena mau berpacaran dengannya. Oh, ini bukan salahku. Tentu saja bukan! Teman-teman sekelas yang menjodohkanku dengannya. Sudah sejak awal kami tak mau. Tapi mereka terus memaksa kami hingga akhirnya kami menyerah. Tujuan kami berpacaran adalah untuk meredam gosip. Tidak lebih! Tapi anehnya hubungan kami awet hingga setahun lebih. Dan kami menjalaninya seperti sepasang kekasih pada umumnya. Aku nyaman berada di dekatnya. Tapi pernyataannya waktu itu benar-benar membuatku kesal. Dan sekarang aku kemakan omonganku sendiri. BABO!!!

“Aaaaaa~~~,” seseorang berteriak dibelakangku.

Aku menoleh dan mendapati seorang cowok, ah bukan, pria! Dia mencoba mengambil sesuatu yang tergeletak di tengah jalan. Aku melihat mobil melaju kencang ke arahnya. Babo! Dia benar-benar cari mati.

Hyaa~~,” aku berlari ke arahnya dan kutarik jas hitamnya.

Kami tersungkur ke trotoar dan hebatnya lagi, dia menindihku. SAKIT!!!

Mianhae,” dia lekas berdiri dan membantuku bangun. “Kamsahamnida. Kau sudah menyelamatkan nyawaku.”

Aku tidak memedulikannya dan malah sibuk membersihkan bajuku yang kotor.

“Agashi, aku berbicara denganmu. Kau dengar?” tanyanya sopan.

“Kau ini babo sekali. Masa mempertaruhkan nyawa hanya karena sebuah topi?! Di mana otakmu? Bagaimana kalau tadi kau…,” aku tak mampu melanjutkan kata-kataku lagi saat mendongak menatap wajahnya. OMONA~~ Ganteng sekali!!!

“Aku kan sudah minta maaf dan berterima kasih padamu. Kenapa marah?” protesnya imut sekali.

“Ya..ya..,” sahutku tak jelas. Baru kali ini aku melihat cowok setengah pria seimut dia.

Gwenchana?” tanyanya sembari memakai kacamata hitam. Dan syukurlah aku tak mimisan, karena dia semakin tampan. Kyaaa~~

Ne, na gwenchana. Kenapa kau repot-repot mengambil topimu? Kau hampir mati tadi!”

“Karena ini topi kesayanganku. Aku juga bisa mati tanpa topi ini!”

Aku mengerutkan dahi tak mengerti.

“Izinkan aku membalas jasamu!”

Balas jasa? Haruskah? Dan tiba-tiba ide busuk muncul dari otakku bagian terdalam. “Apa aku boleh minta sesuatu?”

Pria itu mengerutkan dahinya, “Selama masih dalam batas kewajaran, sih aku bisa.”

Tapi ini tak wajar! Ah biarlah, kucoba saja. “Apa kau mau berpura-pura menjadi pacarku? Hanya untuk malam ini saja, kok.”

“Ha?”

“Mmm.. Begini, aku diramalkan jomblo seumur hidup kalau tak juga memiliki pacar hingga malam tahun baru. Jadi, kau mau membantuku?” pintaku berbohong.

“Aaa~~ Kasihan sekali kau. Baiklah, semoga ini membantumu bebas dari kutukan itu.”

Gomawo~” pekikku semangat.

 

__________

 

PLAK~

Junho menimpuk kepalaku. Dia menggandeng seorang wanita dan memamerkannya padaku.

“Bisa tidak kau bersikap lebih sopan pada wanita?”

“Wanita? Kau?” dia terkekeh. “Mana pacarmu? Jangan bilang kau ke sini hanya untuk meminta maaf dan menyesal telah membual waktu itu!”

Kutendang tulang keringnya, “Hya~ Aku tak berbohong! Dia sekarang sedang membelikanku eskrim!”

Jagiya~,” panggilnya riang sambil menenteng dua cone eskrim. Wajahku memerah saat dia memanggilku seperti itu.

Gomawo,” aku menerima eskrimnya. Dan pacar Junho memekik saat melihat ‘pacarku’ itu.

Ya, ya, ya. Dia memang ganteng. Wajar kalau dia memekik begitu.

“Taeyoung, kenalkan ini Hee Jin, pacarku.”

Kami bersalaman. Dia ramah sekali dan kelihatannya dia gadis baik-baik. Kasihan sekali kok bisa-bisanya berpacaran dengan Junho.

‘Pacarku’ itu tersenyum dan mengulurkan tangannya mengenalkan diri, “Annyeong, Minnie imnida.”

Serentak Junho dan Hee Jin terkikik geli. “Haha~ Kau pikir kau Minnie Mouse?” ejeknya sambil terus-terusan tertawa. Sedangkan aku? Berdiri mematung. Aku saja baru tahu namanya!!!

“Sudah jangan tertawa lagi! Mau Minnie Mouse kek, Mickey Mouse kek, dia tetap pacarku. Jangan mengejeknya lagi! Dia jauh lebih sopan darimu, Junho. Harusnya kau sadar akan hal itu!” teriakku.

“Kau!!” teriak Junho hendak menarikku namun Minnie mendahuluinya.

“Taeyoung, kau manis sekali jika sedang marah,” pujinya sambil senyam-senyum dan melingkarkan tangan kanannya ke leherku, dengan kata lain, dia memelukku dari belakang. Wajahku PANAS!!

 

__________

 

Sore ini kami bermain sepuasnya di taman bermain. Minnie benar-benar menjagaku. Dia selalu membawaku pergi menghindar ketika Junho mulai mendekatiku. Dan kejadian aneh kerap kali terjadi, Minnie selalu ditatap cewek-cewek. Dari mulai yang seumuran, eonni-eonni, sampai ajumma-ajumma mendekatinya hanya sekedar untuk melihatnya dari dekat. Apa kharisma kegantengannya seluar biasa itu? Aku jadi bingung.

Hya, Minnie Mouse! Aku pinjam Taeyoung sebentar, ya!” pinta Junho.

Padahal aku sudah memasang wajah ngeri, tapi Minnie dengan cutenya berkata, “Silakan.”

Ah, ya. Mana mungkin dia melarangku. Aku kan hanya pacar bohongannya. Tapi ada yang aneh dengan perasaanku. Perasaan apa ini?!

Junho menarik-narik lenganku. Dengan paksa ia menyeretku untuk naik bianglala. “Aku tak mau. Kau kan tahu sendiri kalau aku takut ketinggian!” tolakku.

“Sebentar saja!” paksanya.

Aku berhenti, sama sekali tak ingin naik bianglala mengerikan itu. Junho pun ikut berhenti.

Hya, kau ini kenapa? Kenapa jadi galak seperti ini padaku?” tanyanya.

Aku diam tak menggubrisnya.

“Mmm.. Taeyoung, kita balikan yuk. Aku kurang suka dengan Hee Jin. Dia membosankan karena terlalu lembut, tak seperti kau yang bisa kuajak berantem.”

Mwo?!” pekikku shok, “Kau gila? Demi gadis itu kau memutuskanku, kan? Kenapa sekarang merengek-rengek minta balikan denganku?”

“Hey, aku tak merengek, ya!”

“Ah, sama saja! Lagipula aku sudah punya Minnie. Hanya gadis bodoh yang rela melepaskan pria sebaik dia dan kembali padamu!”

“Memang apa bagusnya cowok feminin itu?” teriaknya sambil mendorongku kasar, sehingga aku terpeleset dan hampir terjatuh. Syukurlah Minnie menarikku dari belakang.

“Taeyoung, kau tak apa-apa?” panggil Junho.

Minnie menarikku ke balik punggungnya. “Jangan dekati dia lagi!”

“Aku mantan pacarnya!”

“Aku pacarnya!!!” teriak Minnie marah, wajahnya berubah serius. Wajahku lagi-lagi memerah.

“Sok jagoan! Mau ngajak berkelahi, ya?!”

“Hentikan!” teriakku.

“Kalau kau memang menantangku…,” sahut Minnie dengan wajah dingin.

“Sesukamu sajalah!” teriak Junho sambil pergi.

 

__________

 

“Taeyoung, masih lama tidak? Aku masih punya kerjaan, nih.”

Minnie kerja? Dia kerja apa?

“Sebentar lagi, kok. Oh ya, aku kaget, lho. Baru sekali ini melihat wajahmu serius. Kau benar-benar galak sekali tadi.”

“Eh? Haha~ Kalau demi ‘pacar’, aku memang harus marah. Aku sendiri pun kaget kenapa bisa marah. Baru kali ini lho aku marah. Hahaha~”

Kenapa dia bicara seperti itu? Ini hanya akan membuatku semakin sulit berpisah dengannya.

“Kyaaa~~,” Cewek-cewek berhamburan berlari ke arahnya.

Annyeong.. Annyeong..,” sapa Minnie ramah dengan senyum imutnya.

Hyaaa~~ Apa-apaan ini?! Oh, Tuhan.. Aku benar-benar tak mengerti. Kenapa banyak sekali yang menginginkan foto bareng dan tanda-tangannya?

“Taeyoung, ayo!” ajaknya setelah selesai meladeni mereka semua. Serta-merta cewek-cewek itu memotret kami dan mencibirku.

“Min, tadi itu apa?”

Dia menghentikan langkahnya, “Kau serius tak pernah melihatku sebelumnya?”

Aku menggeleng.

“Mmmm… Mereka itu dongsaeng-dongsaengku. Mungkin mereka sedang dapat tugas kuliah untuk foto bareng sunbaenya.”

“Mana mungkin!!!” aku tak percaya sama sekali, “Lalu eonni dan ajumma yang berseliweran tadi apa? Masa mereka kuliah juga!”

“Sudahlah, yang jelas aku ini orang baik-baik. Kau tak perlu cemas!”

Ya, memang. Kau pria yang baik. Kau pria paling baik yang pernah kutemui.

BRUK!

Kulihat Junho sengaja menumpahkan kopinya ke jas Minnie.

“Aaahhh~~,” erang Minnie kepanasan, “Jasku! Aku masih harus kerja…”

“Junho! Aish, brengsek benar kau!” teriakku dan langsung melepas paksa jas Minnie. Aku berlari celingukkan mencari keran air bermaksud membersihkannya.

“Taeyoung, sudahlah. Jangan merepotkan dirimu!”

Aku menemukan keran air di dekat toilet dan mulai membersihkan jas itu. “Mianhae… Gara-gara dia jasmu jadi kotor seperti ini.”

“Sudah tak apa-apa!”

“Ini sudah agak bersih. Haduh jadi basah. Mian, ya!”

Minnie tersenyum, “Kau baik sekali, Taeyoung. Beruntung sekali aku bisa bertemu gadis sebaikmu. Kau benar-benar gadis yang baik…”

“Cukup, jangan bilang aku baik lagi! Aku sama sekali bukan gadis yang baik. Aku sudah membohongimu. Sebenarnya ramalan itu tidak ada. Junho menantangku double date malam ini. Aku menyanggupinya dan bilang kalau aku sudah punya pacar…,” aku mulai menangis, “Aku bukan gadis yang baik. Sekarang kau tahu keburukanku, kan?”

Minnie menarik lenganku. Tak lama kemudian aku sudah berada dalam pelukkannya. “Siapa bilang kau bukan gadis yang baik? Buktinya kau rela membiarkan tanganmu basah kedinginan hanya untuk mecuci jasku. Bagiku kau ini gadis yang baik, Taeyoung. Tenanglah, bukan kau saja yang berbohong, aku juga,” ujarnya sambil cengar-cengir cute.

Mwo?” Kulepaskan diriku dari pelukannya.

“Minnie itu bukan nama asliku. Itu hanya nama kecil. Nama asliku sebenarnya Lee Sungmin…”

Sebentar, sepertinya aku pernah mendengarnya. Tapi dimana? Entahlah!

“Lee Sungmin?” ulangku dan dia mengangguk.

 

__________

 

“Kami pamit pulang,” pamit Hee Jin seraya membungkuk. Setelah tragedi ‘kopi tumpah’ tadi, Junho mogok bicara karena pipinya kutonjok. Benjolan ungu di wajahnya itu telah membuatnya sulit berbicara.

Ne, hati-hati di jalan. Sampaikan permohonan maaf pada Junho. Aku sebagai pacarnya Taeyoung mewakilinya untuk meminta maaf,” ujar Sungmin santun.

“Harusnya dia yang meminta maaf karena telah membuat jasmu kotor.”

“Iya, harusnya si brengsek itu yang minta maaf padamu,” umpatku. Namun Sungmin membekap mulutku dan menyeretku pergi menjauhi tempat itu sambil terus-terusan berusaha membungkuk pada Hee Jin.

“Ssshhh… Mana boleh gadis secantik dirimu mengumpat seperti itu!”

“Habisnya aku kesal!”

“Sudahlah, jasku sudah mulai kering, kok.” Lagi-lagi dia tersenyum manis sekali, “Aku harus pergi.”

DEG!

Pergi? Aku baru ingat kalau dia jadi pacarku hanya sehari saja. Setelah ini kita harus berpisah dan kembali ke kehidupan masing-masing. Berat sekali rasanya. Egois memang jika aku memintanya untuk tetap menemaniku. Dia harus pergi, dia bukan pacarku! Selesai sudah perannya, dan kami takkan pernah bertemu lagi. Andwae! Bagaimana ini? Aku jadi suka dia! Aku tak mau ini berakhir!!!

“Mmmm… Taeyoung, begini…”

GREP!

Kutarik jasnya, dia terkejut namun tetap tenang.

Mian…Aku ingin kau jadi pacar yang sesungguhnya. Bukan bohong-bohongan! Aku ingin tahu lebih banyak tentangmu, ingin bersamamu. Bolehkan?” ujarku blak-blakkan tak tahu malu.

Sungmin tertawa, “Aku juga kan mau bilang begitu. Hahaha~”

Mwo?!

Sungmin mengangguk, lantas aku memeluknya.

“Tapi aku mesti kerja, nih. Dari tadi Leeteuk-hyung ngesms minta aku segera datang. Kau ikut saja bersamaku, bagaimana?”

 

__________

 

Aku dan Sungmin berjalan menyusuri lorong-lorong yang di kiri-kanannya terdapat banyak sekali ruangan-ruangan. Gedungnya besar sekali. Jujur saja, ini pertama kalinya aku kemari.

“Sungmin-ah, untuk apa kita ke SBS?”

“Malam ini aku kerja di sini.”

“Oh ya? Jadi apa? Produser, manajer, atau apa?”

Sungmin tak menjawab, dia malah tersenyum. Lalu kami memasuki sebuah ruangan yang cukup besar. Di dalamnya terdapat banyak sekali orang. Mereka semua memarahi Sungmin ketika melihat batang hidungnya.

“Dari mana saja kau?” teriak seseorang berwajah agak garang dan berperawakan sedikit gemuk.

Jeongmal mianhae yeorobun, aku ada urusan sebentar, jadi terlambat.”

Seseorang melirikku. Dia senyum-senyum padaku. “Sungmin-ah, apa karena dia?” tanyanya dan Sungmin mengangguk.

Pria itu menarik lenganku dan membiarkanku berdiri di tengah. Aneh sekali rasanya. Mengapa ruangan ini isinya pria-pria tampan semua?

“Dia tak tahu siapa kita. Bahkan dia tak tahu siapa diriku,” ujar Sungmin membuatku bingung. Dia menghilang masuk ke ruangan lain untuk mengganti bajunya.

MWO???!” sahut mereka semua.

Lantas pria yang tadi menarikku mulai bertanya, “Kau benar-benar tak tahu kami?”

Aku menggeleng.

Dia menarik napas dalam-dalam, “Aku Leeteuk. Masih belum mengenalku?”

Aku menggeleng lagi.

URINEUN SHUPEO JUNI…,” teriaknya dan yang lain menimpali, O~ E~ OH~

Aku terkejut, “Su, Su, Super Junior?” pekikku.

“Kau tahu Super Junior?”

Aku mengangguk.

“Kau tahu Super Junior tapi tak tahu kami?” teriak seseorang dari pojok dan menampakkan wajahnya.

“Heechul-oppa!!” pekikku.

“Kau tahu dia?” tanya Leeteuk.

Aku mengangguk, “Hanya dia.”

Lantas Heechul melompat dari kursinya dan menari-nari tak jelas. Membuatku heran sebenarnya dia makhluk dari planet mana.

“Jadi, jadi… Kalian adalah Super Junior yang terkenal itu?”

Mereka semua mengangguk.

Mianhae… Aku tidak hapal wajah dan nama kalian. Kalian terlalu banyak. Aku hanya tahu Heechul-oppa karena aku pernah menonton dramanya. Jeongmal mianhae…”

Gwenchana…” sahut Leeteuk.

“Jadi… Pacarku seorang idol? Super Junior Lee Sungmin?”

NE~~~,” jawab mereka semua.

Aku benar-benar bahagia. Entah harus kugambarkan dengan kata-kata seperti apa. Yang jelas aku sangat, sangat, sangat bahagia sekali. Lee Sungmin, dia adalah hadiah awal tahun terindah yang pernah kudapatkan.

 

The End

 
9 Comments

Posted by on November 18, 2009 in Fanfiction, 이성민 — Sungmin, Super Junior

 

Tags: , , ,

9 responses to “Super Junior FanFiction : “I Love My Minnie Mouse!!!”

  1. Mitmit Hyunie

    November 18, 2009 at 9:37 PM

    kya…kyk adegan full house….
    “Kau tahu Super Junior tapi tak tahu kami?”…klo g salah itu hyuk jae deh yg bilang gt..trus pas anak2 kecil bilang mereka cmn kenal ma heechul, chulie langsung nari kegirangan
    wkwkwkkwkwk..
    lucu bngt..untung g bersambung……
    diya….
    kpn request aq itu….
    *pingin punya pacar kyk umin*

     
  2. diya.wonnie

    November 18, 2009 at 9:44 PM

    emang aku terinsprirasi dari hyuk+bocah” itu..
    gahahaha..

    tar deh..
    ngantri..
    aku lg bikin kerangka ttg siwon dl.
    kalo kamu dimasukin tp figuran gmn? tp kmu pasangannya sama kyu.

     
  3. Mitmit Hyunie

    November 18, 2009 at 9:55 PM

    ha..ha.. jd piguran…gpp deh asal pasanganya ma kyu….oh ya pake nama korea aq az..*gayanye*
    Kang min sun…tw dah apa artinya…..ngarang sendiri…..

     
  4. diya.wonnie

    November 18, 2009 at 10:16 PM

    hahaha~
    sipsip..
    kang min sun…
    kalo aku mah ikutan quiz yg di fb itu lho.
    hasilnya.. park hyewon.
    hahaha~~

     
  5. Mitmit Hyunie

    November 18, 2009 at 10:45 PM

    hyewon….ha…ha…
    aduh..g jelas dah….

     
  6. AliaSungmin

    December 25, 2009 at 11:02 PM

    wahh..
    jelesnya gue..
    helo..
    alia imnida..
    i’m from Malaysia..
    bes loh fan fic nya..
    gue kepengen jadi GF ny minnie oppa..
    heheh..
    power nggak gue ngomong bhs indonesia..
    yalah bhs malaysia lebih kurang saja..

     
    • diya.wonnie

      December 27, 2009 at 8:28 AM

      Malaysia?
      *langsung inget upin-ipin*
      hehehe…
      makasih udah baca…

       
  7. Wookie~Luphly~

    March 2, 2010 at 2:02 PM

    bwah!!!!!!!!!
    nyaaaaaaaaaaang~~
    gbrakkkk!!!!!!!!!!!
    *lose consciousness abis baca*
    umin~~~~

     
  8. eva sari

    June 17, 2011 at 8:52 AM

    lemot banget sich taeyoung padahal sungmin oppa sangat manis bahkan dia bisa dibilang sangat tampan btw buatin cerita sungmin dan taeyoung yg lain dong

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: