RSS

Super Junior FanFiction: “Get Married Part 9″

17 Jul

This FF By Mythyun Chullie

Image and video hosting by TinyPic
“Cho Kyuhyun, selamat pagi,” kataku sambil membuka penutup mata yang digunakannya, kemudian memain-mainkan hidungnya dan memberikan kecupan di keningnya. Pria itu pun perlahan membuka matanya sambil tersenyum. Dia membalas kecupan tadi dengan memberikan ciuman ke pipi ku.

Aigoo, kamilah pasangan ter-romantis dan termesra abad ini sebelum aku memberikan sedikit komentar padanya, “Kapan ya kebiasaan nge-cess mu itu bisa hilang? Aku sedih melihat ada pulau baru lagi di bantalmu.”

PLETAK!

Dan Kyuhyun tidak tinggal diam kukomentari seperti itu, dia langsung menjitak kepalaku. Aku langsung menyusupkan kepalaku ke bantal untuk meredakan rasa sakit. Kami baru saja berbaikan, tetapi kali ini Kyuhyun melakukan kekerasan rumah tangga terhadapku.

“Ahh… Aku kesal,” jeritku.

Dengan cueknya dia melenggang menuju kamar mandi yang letaknya memang berada di dalam kamar kami. Tetapi dia kemudian keluar lagi dan berkata, “Yeobo, tidak mau mandi sama-sama?” Aku langsung menjawabnya dengan ‘bantal terbang’ yang menghantam tepat di wajahnya. Ya~Ha~ rasakan, biar begini dulu aku pernah menjadi anggota klub basket, walau hanya 2 bulan.

Setelah dia asyik dengan kegiatan mengguyur tubuhnya dan aku selesai merapikan tempat tidur. Aku langsung menuju dapur, akan kusiapkan sarapan untuknya. Tetapi sepertinya percuma, eomma sudah selesai menyiapkan sarapan pagi dan aku hanya termangu melihat makanan yang sudah siap itu.

“Eomma, aku kan sudah menikah. Harusnya aku yang menyiapkan sarapan buat suamiku.”

Eomma langsung mengerenyitkan keningnya. Lalu menaruh tangannya di dahiku kemudian ke dahinya. “Chae Ri, sepertinya sakitmu kemarin sangat parah sampai bisa mengubah sifatmu.”

“Aigoo~ Aigoo~ apakah ini omongan yang pantas dari seorang ibu yang melihat anaknya menjadi lebih baik? Harusnya eomma bahagia. Aku sudah mau menyiapkan sarapan sendiri. Aku sudah berubah, Eomma!”

“Apa?! Kau mau membuat makanan untuk suamimu?!” seru Siwon di belakang yang membuatku langsung tersentak kaget. Kehadiran makhluk satu ini memang selalu membuat sensasi tersendiri yang sulit untuk di deskripsikan.

“Memangnya kenapa? Bagus, kan? Lagipula itu sudah menjadi kewajibanku sebagai seorang istri,” kataku sambil tersenyum bangga padanya.

“Cihhh… Sehabis Kyuhyun memakan masakan buatanmu, saat itu juga kau langsung menjadi janda! Percaya deh sama aku. Lebih baik tidak usah!”

“Omo~ Kalian meremehkanku?”

“Bukan meremehkan, tetapi hanya mencegah hal buruk terjadi,” timpal appa yang sedari tadi memang ada di dapur sambil membaca koran pagi.

“Kyaaa~ Appa juga ikut-ikutan. Huh, aku mau kembali ke kamar saja melanjutkan tidurku. Mendengarkan komentar kalian, membuat mood-ku rusak saja!”

Saat aku keluar dari dapur, kudengar bel berbunyi. Aku pun melongok melihat interphone. Siapa pria di luar itu? Aku tidak mengenalnya.

“Yo, cari siapa?” tanyaku.

“Aku mau menjemput Chaesa,” sahutnya.

Aha~ Ada pria yang menjemput Chaesa. Tergelitik rasa penasaran, aku pun bertanya lagi padanya. “Siapa kau?”

“Aku Lee Hyuk Jae, Chaesa sudah berangkat?”

“Belum, sebentar kupanggilkan dia.”

Aku pun bergegas ke kamar Chaesa. Dia sedang merapikan dasi nya saat aku masuk.

“Chaesa-ah, ada seorang namja yang menjemputmu. Namanya Lee Hyuk Jae. Dia itu pacarmu ya?”

Wajah Chaesa seketika merah padam mendengar perkataanku.

“Onnie, sungguhan dia kemari? Oh Tuhan… Aku harus cepat-cepat.”

Dia langsung mengambil tasnya dan terburu-buru keluar kamar. Aha~ Yeoja yang sedang jatuh cinta. Karena yang empunya ruangan sudah pergi, aku juga tidak mungkin berlama-lama di sana. Maka aku pun kembali ke kamar untuk melanjutkan tidur. Di sana kulihat Kyuhyun juga sudah siap dengan seragamnya.

“Kyu, di bawah ada pacar adikmu lho, wajahnya lucu sekali. Tampaknya Chaesa sangat suka padanya.”

“Siapa yang ada di bawah? Pacar Chaesa ada di sini? Jangan-jangan si Playboy yang dibilang sama Siwon. Namanya Lee Hyuk Jae ‘kan?” tanya Kyu tapi dengan nada suara yang tidak mengenakkan.

“Aigoo, Kyu, jangan bilang kau tidak suka kalau adikmu punya pacar, ya?”

“Tentu saja. Chaesa masih kecil. Apalagi Siwon bilang kalau Hyuk Jae itu playboy. Adikku dalam bahaya bila didekatnya.”

“Tampang seperti itu tidak mungkin jadi playboy. Lagipula aku sudah bilang padamu. Jangan terlalu percaya dengan ucapan Siwon. Dia itu suka berlebihan.”

Tanpa mendengarku, Kyu membanting pintu saat keluar kamar. Aku hanya bisa menahan emosi melihat kelakuannya itu. “Chaesa, kau mendapat seorang kakak yang kelewat overprotected. Malang sekali dirimu.”

Aku pun berbaring. Kembali ke tujuan semula, mau melanjutkan tidur. Aku masih punya izin tidak masuk sekolah untuk 2 hari jadi aku punya kesempatan beristirahat. Tapi, susah sekali memejamkan mata. Aku melihat handphone Kyu tergeletak di atas meja belajar. Aku belum pernah melihat isi handphone nya. Iseng-iseng aku pun mengambilnya dan mengecek inbox. Ada pesan dari Ki Young. Ragu-ragu rasanya saat mau membuka isi pesan itu. Tapi rasa penasaran memenangkan segalanya. Aku membaca pesan itu.

Oppa, jangan benci aku. Aku mencintaimu. Kumohon temui aku. Kumohon jangan acuhkan aku. Oppa, kumohon.

“Apa-apaan gadis ini? Semalam kan mereka sudah bertemu. Sebenarnya apa yang terjadi sih?”

Tanpa ragu lagi aku membuka semua pesan yang berasal dari Ki Young. Yang tersisa setelah membacanya adalah rasa kesal dan benci terhadap gadis itu. Aku sangat muak dengan semua pesan-pesannya. Semuanya berisi kalimat bahwa dia menginginkan Kyuhyun. Aku heran kenapa Kyu tidak menghapus pesan dari gadis itu. Ingin menangis lagi rasanya. Tapi tidak jadi karena Kyuhyun kembali. Dia cukup terkejut melihat handphone-nya ada di tanganku. Aku melemparkan handphone itu ke arahnya, dia berhasil mengelak dan membiarkan handphone itu jatuh dengan keras di lantai. Dia menghampiriku dan menarikku kedalam pelukannya.

“Kenapa? Harusnya kau lebih tegas padanya. Aku benci sifatmu ini, Kyu.”

“Mianhae. Aku sudah berusaha sebisa mungkin.”

“Berusaha seperti apa? Jelas-jelas kau terlalu baik padanya. Dia terlalu berharap padamu. Aku melihat jelas itu. Dia juga mengatakannya kemarin saat kau membantunya. Dia akan semakin mencintaimu kalau kau terlalu baik padanya.”

“Chae Ri-ya, aku sudah tegas padanya. Aku sudah menolaknya. Aku baik padanya karena dia butuh aku.”

“Justru itu, jangan terlalu baik! Jangan memberi harapan! Kau ini seorang pria, harusnya kau tahu dia akan makin melambung karena sikapmu itu. Kau bahkan tidak menghapus pesan-pesan darinya. Jika dia tahu itu, dia akan semakin senang dan semakin berharap.”

“Maafkan aku!”

“Jangan hanya bisa meminta maaf. Kumohon Kyu, aku tidak ingin dia menjadi duri dalam hubungan kita. Aku hanya ingin kau tegas padanya.”

Dia melepaskan pelukannya. Saat kami berbicara tadi, aku sama sekali tidak melihat matanya. Dan sekarang aku dapat melihatnya. Matanya berkaca-kaca. Aku tahu dia sangat terbebani dengan hal ini.

“Aku pergi dulu. Banyak-banyaklah beristirahat!”

Aku meraih tangannya, lalu menciuminya. “Aku takut. Sekarang aku sangat takut. Aku takut kau bertemu dengannya. Aku takut memikirkan kalau-kalau di dalam hatimu ternyata ada dirinya. Aku tidak ingin kau pergi. Aku tidak mau.”

“Chaeri-ya…”

“Kumohon Kyu. Kali ini aku yang memohon. Aku tidak ingin kau bertemu dengannya. Biarkan kali ini aku yang memohon. Aku juga tidak mau kalah darinya. Aku mencintaimu lebih dari apapun. Tegaskan padanya kalau kau sudah memilikiku. Tegaskan padanya kalau dia sudah tidak ada harapan lagi. Kumohon!”

“Baiklah. Aku akan menegaskan itu. Tapi itu artinya aku harus bertemu dengannya. Saat aku bertemu dia, aku akan bilang bahwa aku sudah mempunyai orang yang sangat kucintai, yaitu Park Chae Ri. Aku tidak ingin gadis yang kucintai terluka karena ketidaktegasanku. Aku tidak ingin dia mengacuhkan ku lagi, aku juga tidak ingin melihatnya menagisi ku lagi.”

“Benarkah? Kau berjanji akan mengatakan itu padanya? Kau tidak akan ragu?”

“Janji. Akan kukatakan semuanya. Sekarang aku pergi dulu sebelum terlambat.” Aku mengangguk mengizinkannya. Dia lalu berbalik menuju pintu tetapi sebelumnya memungut handphone-nya yang kulempar tadi. “Syukurlah. Ternyata tidak rusak. Lain kali kalau marah jangan melempar barang lagi. Aku belum bisa membeli barang ini dengan uang sendiri. Kalau rusak, habislah sudah.”

“Siapa suruh tidak menghapus pesan itu,” sungutku.

“Aku memang tidak terbiasa menghapus pesan masuk. Akan kuhapus saat di kereta. Aku pergi ya.”

Dia pergi dan sekarang aku sendirian. Saatnya melanjutkan tidur tetapi… Kyaa~ Aku lupa. Aku belum bertanya apa yang dilakukannya tadi pada Hyuk Jae dan Chaesa?

@@@@@

Sabtu siang yang cukup dingin di SMA Paran. Seperti biasa kami berlatih setiap sabtu di sini. Wajah-wajah anggota klub baik yang mendapat peran di panggung maupun hanya di belakang layar semuanya sama. Masam total dengan dahi terlipat pertanda stress.

“Kyaa~ Ki Young belum datang juga. Akan kubunuh dia kalau tidak ikut latihan hari ini,” maki Myu Ra.

“Emosi Myu Ra sedang labil. Jangan mendekat kalau masih mau pulang dalam kondisi utuh!” seru Kang In yang membuat mata Myu Ra langsung mendelik padanya.

“Aku datang. Aku bawa permen buat semuanya. Kalau mau, ayo kemari!” sapa Kyuhyun yang memang baru saja datang.

“Kyu, aku tidak sedang mimpi ‘kan?” tanya Kang In yang langsung menghampiri Kyu dengan teman-teman yang lain. Mereka saling berebut mengambil permen yang dibawa Kyu.

“Hyung, aku kan juga mau melihat kalian kalau latihan.”

“Iya, tapi kan tidak biasanya,” sahut Kang In yang kini sudah mendapatkan permen terbanyak.

Kyuhyun tersenyum tidak membalas perkataan Kang In. Dia malah memandangiku. Ya, aku tahu maksudnya datang ke latihan kali ini. Aku tidak tahu apa yang direncanakannya, tetapi aku juga punya rencana.

“Ki Young tidak datang juga. Apa kita masih harus menunggunya?” tanya Myu Ra yang dibalas dengan anggukan dan teriakan untuk menunggu dari teman-teman yang lain. “Baiklah, kita tunggu dia. Kalau sampai setengah jam lagi dia belum datang, kita tinggalkan saja.”

Karena masih harus menunggu kedatangan Ki Young, aku pun menghampiri Heechul yang sedang asyik dengan naskahnya untuk menjalankan rencanaku. “Keluar dulu, yuk! Ada yang mau kubicarakan,” ajakku.

Dia menurut. Tanpa bertanya apa mauku dia langsung meraih mantelnya dan mengikutiku berjalan ke arah halaman belakang. “Ada apa?” tanyanya setelah kami berdua duduk di bangku panjang.

“Heechul-sshi, adegan ciuman kita lebih baik dihapuskan saja, ya!”

“Waeyo? Kita kan sudah melatihnya lama.”

“Ah, aku tahu itu. Tapi sekarang aku sudah tidak bisa lagi melakukannya.”

“Hah? Jangan-jangan karena sekarang kau sudah punya pacar, ya?”

Aku mengangguk. Dia memang cerdas, tahu dengan cepat maksudku.“Pacarku itu sangat pencemburu. Aku takut nanti dia marah,” ujarku.

“Tapi itu hanya akting. Harusnya dia mengerti.”

“Aku juga sudah mengatakan itu, tapi hubungan kami masih sangat labil. Kumohon, bantu aku menjelaskan pada sutradara nanti. Lagi pula ini drama sekolah. Tidak baik kan kalau orang tua kita menonton adegan ciuman kita nanti,” rayuku.

“Baiklah. Tidak masalah. Tapi, kapan kalian jadian? Aku kira selama ini kau masih sendiri.”

“Sebenarnya sudah lama. Sejak akhir musim semi, tapi kami sering bertengkar dan baru saja berbaikan.”

Dia mengangguk tanda mengerti. Tetapi kemudian dia berkata, “Jadi, kencan kita besok bagaimana?”

“Itu… Terserah kau saja.”

“Nih, ambil!” katanya sambil menyerahkan dua lembar tiket, “Mana mungkin aku pergi kencan dengan gadis yang sudah punya pacar. Ambilah dan bersenang-senang dengan pacarmu!”

“Heechul-sshi, bagaimana aku harus membalas semua kebaikanmu?”

“Sudahlah, tak apa. Asal kau tidak menangis lagi seperti malam itu, aku sudah senang.”

“Heechul-sshi, aku…”

Dia meletakan telunjuknya ke bibirku. Dia tidak ingin aku melanjutkan ucapanku. Dia lalu mengelus rambutku. Entah kenapa untuk kali ini, aku sangat tidak ingin melihat matanya, padahal bagian wajahnya itulah yang paling kusuka.

“Aku sudah terlambat rupanya,” gumamnya lirih tetapi masih dapat kudengar. Kami membisu cukup lama sampai kesunyian itu dipecahkan oleh dering handphone kami. “Kita harus kembali ke ruang latihan sekarang. Ki Young sudah datang,” ajaknya.

“Ya, Myu Ra juga sudah mengabariku.”

Tanpa memandang ku lagi, dia berjalan mendahului. Entah kenapa, aku merasa kikuk setelah mendengar gumamannya tadi. Rupanya selama ini aku juga sudah memberikan harapan padanya.

@@@@@

Aku mengucek mataku. Masih tidak percaya dengan pemandangan yang kulihat. Aku sudah sering melihat orang berciuman. Tetapi untuk melihat yang melakukan hal itu adalah Chaesa, ini baru pertama kalinya. Aku melihat mereka berciuman sangat mesra tanpa memperdulikan pandangan orang-orang yang berlalu lalang di sekitar mereka. Aku mengalihkan pandangan ke arah Kyu. Terlihat sangat syok. Sementara Siwon, aku melihatnya beberapa kali menelan ludah. Aku dapat menangkap kekesalan di raut wajahnya.

“Lebih baik kita pulang saja. Kita sudah mengikuti kencan mereka dari pagi. Sudah saatnya kita akhiri kegiatan menguntit ini,” saranku.

“Baiklah, aku juga sudah bosan. Aku pulang duluan. Kalian berdua bersenang-senanglah di sini. Mumpung lagi di Namsan tower, tidak setiap hari kan kalian kemari? Berkencanlah seperti pasangan-pasangan yang lain. Aku pergi,” pamit Siwon meninggalkan aku berdua dengan Kyuhyun.

Aku menyikut tangan Kyu, berharap dia mengajakku melihat pemandangan kota Seoul dan berhenti memandang tajam ke arah Chaesa dan Hyuk Jae. Tetapi diacuhkan. Aku menatap nanar ke arah teropong yang sedang menganggur. Aku kembali hendak menyikut tangan Kyu tetapi tidak berhasil. Ketika aku menoleh, aku sudah tidak melihat dia di sampingku melainkan sedang berjalan ke arah Chaesa. Dengan cepat aku mencoba menyusulnya. Tetapi tidak berhasil. Kyuhyun sudah di samping Chaesa dan Hyuk Jae.

“Kencan kalian berakhir. Chaesa, ikut aku pulang!” titah Kyu sambil menarik tangan Chaesa.

“Oppa, aku tidak mau,” sahut Chaesa sembari menepis tangannya yang dipegangi Kyuhyun. Dia meraih lengan kanan Hyuk Jae, kemudian berusaha melindungi dirinya di belakang punggung pria itu.

“Chaesa, menurutlah dengan oppa-mu! Pulanglah!” bujuk Hyuk Jae.

Chaesa menggeleng, dia malah semakin mempererat pelukannya pada Hyuk Jae. Pria itu lantas menarik tubuh Chaesa ke hadapannya. Memegangi kedua pipi Chaesa, lalu mengecup keningnya. Kemudian berkata, “Pulanglah, tidak apa-apa, kok. Telpon aku setelah sampai rumah, ya?”

“Ya… ya… ya… Sampai kapan kalian mesra-mesraan begitu? Ayo, kita pulang Chaesa!” amuk Kyuhyun sambil menarik tangan Chaesa. Chaesa hanya bisa menatap dengan sedih ke arah kekasihnya itu.

@@@@@

“Oppa, apa salah Eunhyuk sampai kau tidak mengizinkan aku bersama dia?” jerit Chaesa saat Kyuhyun mendorongnya masuk ke kamarnya. Kyuhyun menutup pintu kamar Chaesa tanpa mengizinkan aku masuk ke sana. Aku hanya bisa mendengarkan pertengkaran mereka dari luar dan tidak bisa melerai. Kulihat Siwon juga duduk ikut mendengarkan.

“Kau belum cukup umur, belajar saja yang giat!” teriak Kyuhyun menceramahi

“Belum cukup umur? Kau saja hanya di atas satu tahun denganku sudah menikah. Jadi kau juga sebenarnya belum pantas ‘kan?” bantah Chaesa.

“Hal yang terjadi dengan diriku itu berbeda.”

“Tak ada yang berbeda, aku hanya ingin bersenang-senang dan menikmati masa mudaku. Oppa, ini pertama kalinya dalam hidupku ada pria yang bilang dia menyukaiku. Aku tidak rela karena ke arogananmu aku harus pisah dengannya. Aku tidak mau. Tidak rela!”

“Chaesa-ah, kau baru saja pacaran dengannya hari ini, tapi kau sudah berani membantahku?! Sejak kecil kita tidak pernah bertengkar seperti ini. Tapi karena pria itu kau jadi berani melawanku? Kau…kau…”

“Ya Tuhan, ini pertama kalinya mereka bertengkar rupanya. Dasar Kyuhyun seperti anak-anak saja,” batinku masih menguping pembicaraan mereka.

“Ini salah oppa! Oppa yang membuatku marah, oppa yang membuatku berani membantah,” sungut Chaesa tak mau kalah.

“Aku hanya tidak ingin kau pacaran dengan playboy itu.”

“Siapa sih yang bilang Eunhyuk playboy? Oh ya, pasti Siwon. Jangan mempercayai ucapannya, dia memang selalu mengusiliku dan tidak mau melihatku senang sedikit saja.”

Siwon yang memang sedang ikut menguping bersamaku jadi tersentak dan senyum-senyum sendiri.

“Bukan hanya karena dia playboy, tapi aku takut sesuatu yang buruk menimpamu. Aku takut kalau kau yang nanti menerima karma karena perbuatanku,” seru Kyuhyun yang tentu saja membuatku tersentak mendengarnya. Aku tidak tahu kesalahan apa yang sudah diperbuatnya sampai berkata seperti itu.

“Karma?” tanya Chaesa tak mengerti.

“Kau tahu kan, aku menikahi Chae Ri karena ‘kecelakaan’? Aku tak mau kau juga seperti itu. Biasanya dalam suatu keluarga kalau anak lelakinya menikahi anak gadis orang karena suatu insiden, saudara perempuan dari pihak lelaki juga akan mengalami hal yang sama. Maksudku karma karena itu,” jelas Kyu.

“Mwo? Aku yakin oppa hanya mengarang saja supaya aku putus dengan Eunhyuk. Aku tahu kok kalau oppa dan Chae Ri onnie belum pernah…”

Chaesa tidak melanjutkan perkataannya karena Kyuhyun memotongnya, “Sudah pernah kok! Kalau tidak untuk apa kami dinikahkan?”

“Tapi Chae Ri onnie bilang…”

“Aha, tentu saja dia lupa. Dia mabuk saat itu.”

“Kyaaa~ Kyuhyun. Keluar kau! Aku mau bicara,” perintahku.

“Omo~ Ternyata dia menguping diluar,” gumam Kyuhyun.

Kyuhyun keluar dari kamar Chaesa saat itu juga. Aku menggeram kesal kepadanya. Tega-teganya dia berbohong seperti itu. Aku pun menarik tangannya, menyuruhnya mengikutiku menuju kamar kami. Sebetulnya selain alasan untuk memarahinya yang sudah berbohong, aku juga punya rencana yang akan dijalankan oleh ahjusshiku.

@@@@@

“Kenapa mengajakku ke tempat seperti ini?” tanya Chaesa pada Siwon.

“Kenapa? Tidak suka?” balas Siwon.

“Aku belum pernah bermain ski es,” kata Chaesa sedih, “Aku tahu kau mengajakku ke tempat ini untuk mengerjaiku lagi, kan? Kau ingin aku ditertawakan orang-orang karena tidak bisa bermain ski?”

“Kenapa sih kau selalu berburuk sangka padaku? Chae Ri yang memberikan tiket masuk ke tempat ini padaku. Jadi, bukan karena aku sengaja. Aku bahkan tidak tau kau tidak bisa main ski!”

Chaesa tidak tahu harus membalas dengan apa lagi, sehingga dia pun melanjutkan, “Karena kau…karena kaulah yang membuatku harus putus dengan Eunhyuk. Kau mengatakan hal-hal buruk tentangnya pada Kyu oppa.”

“Dia memang tidak sebaik yang kau kira. Kami sudah lama berteman, aku sudah tahu dia luar dan dalam. Kalian tidak akan cocok.”

“Tapi kau sendiri yang bilang kalau kami pasti akan berpacaran. Sebenarnya apa sih maksudmu? Aku tidak mengerti.”

“Aku juga tidak mengerti,” sahut Siwon sambil menatap wajah Chaesa. “Chaesa, daripada kita bertengkar terus, lebih baik kita turun ke arena saja, yuk! Aku akan mengajarimu bermain ski.”

Chaesa pun menurut, mereka kemudian mengganti sepatu yang mereka gunakan dengan sepatu ski, lalu bersiap menuju arena es. Chaesa cukup ketakutan karena tidak bisa menyeimbangkan diri. Tetapi, Siwon menuntunnya dengan hati-hati. Di arena es, Siwon memengangi Chaesa agar bisa berjalan kemudian mengajak Chaesa berputar-putar. Saat itu juga Chaesa sudah melupakan kesedihannya.

Tidak butuh waktu lama, Chaesa sudah bisa berjalan tanpa harus dipegangi, dia senang sekali. Dia mulai berjalan dengan menaikan kecepatannya. Tetapi tampaknya ia lupa, itu hari pertamanya bermain ski, tidak mungkin dia bisa langsung mahir. Ia pun terjatuh. Siwon yang semulanya ingin menolong Chaesa agar tidak terjatuh, malah ikutan terjatuh juga dengan posisi menindih tubuh Chaesa.

“Kau berat sekali, cepatlah bangkit Siwon-sshi! Badanku sakit sekali,” keluh Chaesa.

Siwon tidak menanggapi, dia malah asyik memandangi wajah Chaesa. Dan secara tiba-tiba Siwon mencium bibir gadis itu. Entah kenapa Chaesa merasa tidak kuasa menolak perlakuan Siwon itu. Dia membiarkan saja pria itu melumat bibirnya. Chaesa sudah tidak bisa berpikir lagi. Yang ada di otaknya sekarang adalah kebingungan. Setelah ciuman itu berakhir pun yang ada dimata Chaesa saat menatap Siwon adalah kebingungan.

“Saranghaeyo, Shim Chaesa,” ucap Siwon yang membuat Chaesa semakin bingung. Siwon yang merasa dirinya tidak direspons melanjutkan lagi, “Shim Chaesa… Saranghaeyo, wo ai ni, aisiteru, I love you, te a mo.”

“Siwon-sshi, aku tidak mengerti,” sahut Chaesa.

“Chaesa-ya. Aku menyukaimu, masa masih tidak mengerti sih?” seru Siwon gregetan.

“Aku tahu, tapi…,” Chaesa masih kebingungan melanjutkan perkataannya.

“Ya, memangnya kenapa?” tanya Siwon.

“Jadi, karena kau menyukaiku. Karena alasan itu kau selalu mengerjaiku?”

“Bukan, aku suka mengerjaimu karena kau sangat polos. Tapi semakin aku menjahilimu, semakin aku tahu kalau sebenarnya aku menyukaimu. Sangat suka.”

“Tapi, aku sudah punya Eunhyuk,” Mendengar itu, Siwon langsung duduk di samping Chaesa. Wajahnya sangat muram. “Aku sangat tidak mengerti. Aku takut mempercayai perkataanmu. Karena selain kebingungan, aku juga merasa bahwa kau hanya ingin mengisengiku. Aku merasa kau sedang mengerjaiku seperti biasa. Maafkan aku, aku tidak mau kau permainkan lagi.”

Setelah mengatakan itu, Chaesa melepas sepatu skinya. Kemudian dengan kaki telanjang dia berjalan keluar dari arena ski. Dia memutuskan untuk pulang sendiri. Sementara Siwon hanya bisa termangu, dia sedang menuai apa yang selalu ditaburnya. Chaesa gadis yang selalu dikerjainya dan sekarang disukainya tidak mempercayai ucapannya. Siwon merutuk diri. Ini pertama kali dalam hidupnya ditolak oleh seorang gadis.

@@@@@

“Aigoo… Ahjussi, kau sudah habis berapa botol?” pekikku saat menjemput Siwon di sebuah warung tenda yang memang biasanya tempat untuk orang-orang minum.

“Kenapa malah kau? Yang kutelepon untuk minta jemput kan Chaesa?”tanyanya heran.

“Cih, kau salah. Yang kau telpon itu aku!”

Siwon lalu mengecek handphonenya dan benar saja yang dia telepon itu bukannya Chaesa, melainkan aku. Dia merutuk kesal, kemudian mau meminum lagi shoju yang masih tersisa di gelasnya, tetapi aku merampas gelas itu dan meneguknya.

“Ya, Chae Ri-ya. Kau ingin aku marah ya?”

“Seharusnya yang marah itu aku! Apa yang kusuruh saat kau mengajak Chaesa ke arena ski? Aku menyuruhmu supaya mengajak Hyuk Jae kesana supaya kencan mereka berlanjut! Tapi apa yang sudah kau lakukan?” Dia hanya mengerling, lalu memakan sotong di hadapannya tanpa memperdulikan dan menawariku. “Ahjusshi, sebenarnya ada apa sih?” tanyaku penasaran karena diacuhkan.

“Chaesa menolakku. Ini pertama kalinya dalam hidupku aku ditolak.”

Aku hanya bisa melongo mendengar pengakuannya. Ini berita terbesar abad ini. Sebenarnya aku ingin tertawa sih, tetapi itu hal yang paling tidak baik saat salah seorang kerabatmu patah hati.

“Bagaimana mungkin dia menerimamu, dia kan sudah punya Hyuk Jae,” seruku masih sambil menahan tawa.

“Huh, dia pikir Hyuk Jae itu pria baik. Dia sudah ditipu,” kata Siwon. Terlihat sekali kalau dia sudah setengah sadar. Tapi lagi-lagi aku tergelitik rasa penasaran ingin mengorek lagi lebih banyak informasi. Aku tahu orang yang sedang mabuk tidak akan berbohong, jadi ini kesempatanku untuk mengetahui lebih banyak kenyataan yang ada pada ahjusshi ku ini.

“Kau juga tidak lebih baik kok, kau hanya lebih tampan saja,” ujarku dan dia pun tersenyum mendengarnya.

“Tentu saja. Aku lebih baik beribu-ribu kali darinya. Chae Ri-ya, kau ingin tahu alasanku pulang ke rumahmu bukannya tinggal di asrama lagi?”

Aku mengganguk cepat, ini dia yang kunantikan. Alasan dia memilih tinggal bersama kami bukannya di asrama. Padahal dulu ibuku selalu memaksanya untuk tinggal bersama kami dan dia selalu menolak dengan alasan tidak bebas. Tetapi setelah aku menikah, dia malah tiba-tiba datang ke rumah dan berkata ingin tinggal bersama kami. Benar-benar aneh. Aku tidak percaya kalau itu dilakukannya hanya karena bosan.

“Hyuk Jae yang menyuruhku, dia ingin aku merekam malam-malam indahmu dengan suamimu. Dia bilang pasti seru menonton saat kau dan suami mu yang masih anak SMA memadu cinta. Hyuk Jae itu penggemar yadong. Dan dia bilang sudah bosan menonton yang hanya akting. Dia ingin yang real,” kata Siwon panjang lebar dan kemudian langsung tertidur.

Aku hanya bisa terdiam mendengar penjelasannya. Ya Tuhan, ternyata ada hal buruk yang terpendam selama ini dan yang membuatnya adalah pamanku sendiri. Kami ini masih punya hubungan darah tetapi tampaknya dia bisa tega melakukan sesuatu hanya demi kesenangan diri. Aku sudah tau kalau dia memang aneh, tapi tidak menyangka dia bisa setega itu dan yang lebih buruk sekarang dia sedang mabuk dan tertidur. Sesungguhnya ingin rasanya aku meninggalkannya. Tetapi aku tidak tega, aku pun membopongnya sampai ke taksi yang mengantar kami pulang. Sepanjang jalan aku mengutuk dan memakinya, perbuatan yang percuma karena dia tidak mendengarkan.

“Huh, lihat saja ahjusshi. Kau tidak akan selamat dari amukan eomma saat kita sampai rumah nanti. Lihat saja!” kataku gemas.

..to be continued..

 

4 responses to “Super Junior FanFiction: “Get Married Part 9″

  1. Vivi

    November 9, 2010 at 9:15 PM

    bagussss onnie
    aku ngacir bca part 11 ehheeeee

     
  2. nine

    January 16, 2012 at 10:44 PM

    yaaa…. siwon ahjusiiiii!!!
    aseemmm!!!

     
  3. Miina Kim

    June 6, 2013 at 2:31 PM

    tuh, kan… dasar siwon mesum!!!
    kena batunya…!!!
    lempar molotov….

    Tuh, lom ada penjelasan ttg pernyataan Kyu ke Chaesa ttg
    ‘hubungan’ nya dgn chaeri…
    apa mmg sudah pernah, atau, cm akal2an biar chaesa nurut??

    scenenya langsung lompat ngurusin si ahjussi mesum!!!!
    sebel!!!

    getok siwon…
    kabur ke next part

     
  4. M

    March 29, 2014 at 2:35 PM

    Dear writer, gue mau nanya. Lu punya akun di fanfiction.net dan ngerubah ff ini jadi HunHan apa kagak ya?
    Monggo di konfirmasi, abis gue nemuin ff lu ini disana dan cuma diganti aja namanya, kyuhyun jadi sehun dan chae ri jadi luhan. Selebihnya sama.

    Ini linknya : https://m.fanfiction.net/s/9824928/9/Get-Married

    Thanks a lot min🙂
    Tetap berkarya yaa …

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: