RSS

Super Junior FanFiction: “Am I Marrying The Right Man? [Part IX]” (Last Part)

18 Apr

AKU demam. Entah karena syok melihat Siwon bermesraan dengan wanita lain atau karena pernyataan cinta Donghae. Sudah empat hari ini aku menginap di villa milik harabuchi. Sendirian ketika sakit membuatku benar-benar menderita. Mungkin semua orang sedang kalang kabut mencariku, terutama Donghae. Tadi saat mengaktifkan hp, Donghae lebih banyak menelepon dan mengirimiku sms ketimbang Siwon.

Sebelum kemari, aku mengirimkan dokumen gugatan ceraiku pada Siwon. Pilihanku mantap dan aku mulai memikirkan tawaran Donghae. Dia benar, aku masih mempunyai pilihan. Percuma saja jika melanjutkan hidup bersama orang yang dicintai tetapi hanya membuatku menderita. Toh, jika aku memilih untuk hidup bersama Donghae, lambat laun cinta akan tumbuh kan seiring dengan kebersamaan?

Kutekan nomor Donghae dan memanggilnya. “Yoboseyo? CHAESA-YA…,” sapanya sangat antusias.

“Aigoo, telingaku. Donghae-ya, aku sakit. Datanglah ke tempatku, aku akan mengirimkan alamatnya lewat sms. Oke? Sampai jumpa…”

Kuletakkan punggung tanganku ke pipi. Masih panas. Setelah diukur thermometer, panasku masih berkisar antara 38 derajat celcius. Aku hanya bisa memandangi langit-langit kamar. Dari kemarin kerjaanku hanya tidur. Lee Donghae, cepatlah datang!

Chogiyo,” sapa seseorang di luar. Dengan susah payah aku bangkit. Ketika sampai di luar, kulihat Donghae tengah tersenyum riang sambil menjinjing beberapa kantong plastik. “Annyeong haseyo, calon janda.”

“Hyaaa! Kurang ajar sekali. Berita itu sudah menyebar?”

Donghae menggeleng, “Baru aku saja yang tahu. Hey, setidaknya persilakan aku masuk dulu. Bawaan ini berat sekali.”

Aku menyuruhnya masuk dan buru-buru menyerbu makanan yang dibawanya. Melihatku kesetanan seperti itu, Donghae tertawa geli.

“Aku makan dua hari yang lalu. Itu pun cuma ramyun. Dua hari kemarin perutku mual sama sekali tak bisa makan. Sekarang aku baik-baik saja, hanya tinggal suhu tubuh yang belum mau turun.”

“Habis makan kuantar ke dokter. Jangan menolak!” bubuhnya buru-buru ketika melihatku hendak membuka mulut menolaknya. “Mmm… Siwon, dia sangat bekerja keras untuk filmnya akhir-akhir ini. Tapi menurutku dia terlalu memaksakan.”

“Ganti topik!”

“Kemarin malam dia mendatangiku dan berlutut memintaku untuk memberitahu kau berada di mana. Aku tak bisa membantunya karena aku tak tahu.”

“Jadi setelah kau tahu langsung memberitahukannya?”

Ani, aku langsung kemari setelah menerima smsmu. Makanan ini harusnya milik Super Junior. Tapi karena buru-buru, aku bawa saja semuanya ke sini dan…astaga, Chaesa kau menghabiskan berapa kotak? Kau habiskan setengahnya?”

Wae? Aku lapar!”

“Kau kesurupan!”

“Jangan beritahu Siwon kalau aku ada di sini! Keputusanku sudah bulat untuk bercerai darinya dan mulai memikirkan tawaranmu.”

“Benarkah?” pekiknya. “Ah, tapi kenapa rasanya aku tak senang ya?”

Ne? Ya sudah, aku akan cari pria lain!” teriakku.

Donghae menutup telinganya, “Bisa tidak bicara dengan volume rendah? Chaesa-ya, kau ini kenapa?”

Molla. Dari kemarin aku hanya nangis, marah, apalagi setelah melihat timbangan berat badanku yang naik drastis. Aku kesal.”

“Bagaimana tidak naik, kau makan sebanyak ini.”

“Tapi kemarin aku hanya makan ramyun!”

Donghae menutup telinganya lagi.

Gangnam Hospital – 02:00PM.

“Aku hanya demam biasa, kenapa harus ditest darah segala?” protesku kemudian menunduk dan mendapati gundukan lemak berlebih di perutku. “Aigoo, Hikka, pantas saja akhir-akhir ini aku merasa sesak. Mana timbangan badan?”

Aku menimbang berat badanku dan syok mendapati angka digitalnya yang terus merangkak naik hingga berhenti di angka lima puluh delapan.

“Kau akhir-akhir ini makan banyak sekali ya?”

Aku menghempaskan diri ke kursi. “Aisshhh, naik delapan kilo. Ya, karena terlalu stress, jadi aku banyak memakan coklat juga makanan manis lainnya.”

“Kau pikir itu dapat menyelesaikan masalahmu?”

“Kalau begini, nanti akan ada banyak rumor beredar yang mengatakan aku berpisah dengan Siwon karena dia sudah tak menginginkan diriku yang gemuk…”

“Ngaco!” protes Hikka. “Kau benar ingin berpisah dengannya? Kau tak sedih?”

“Mmm…,” aku mengangguk, “…aku sedih stadium akhir. Alih-alih ingin mempertahankan malah melepasnya. Aku bodoh!”

Seorang perawat masuk ke dalam ruangan dan menyerahkan hasil laboratoriumnya pada Hikka sedangkan aku masih menggores-gores iseng pena ke kertas salinan resep. Dan berkali-kali mendesah menarik napas berat. Hatiku sakit sekali jika memikirkan Siwon.

Ne, kau memang bodoh. Sangat bodoh!”

Aku mendongak, “Aigoo… Kau ini sebenarnya memihak siapa?”

“Tarik gugatan ceraimu, jangan datang ke persidangan!”

Aku mengerutkan alis tak mengerti. Bukankah dia selalu mendukung apa keputusanku? “Hyaa, Hikka-ya, kalau kau menyuruhku rujuk dengan Siwon hanya karena dia orang kaya dan artis, aku takkan menemuimu lagi.”

“Kau pikir aku sehina itu? Lihat ini!”

Ige mwoya?” kuraih kertas hasil lab-nya dan mulai membaca. De javu! Ini pernah terjadi sebelumnya. Langsung saja kulewati bagian tabel yang tak kumengerti menuju dua kata paling bawah bercetak tebal bertuliskan: POSITIF HAMIL. Aku menggelengkan kepalaku. “Tak mungkin. Kami baru melakukannya sekali saat pertengahan Juli kemarin, mana mungkin bisa langsung jadi?”

“Bukankah yang dulu juga baru sekali?”

“Tapi aku baru saja keguguran, kenapa bisa medapat pengganti secepat ini? Bukankah wanita yang keguguran itu membutuhkan waktu sedikit lebih lama untuk mendapatkan lagi momongan?”

“Hyaaa, Shim Chaesa, ini namanya mukjizat! Pokoknya dengarkan saranku, kau harus mencabut gugatan ceraimu! Bayi ini membutuhkan seorang ayah.”

Aku bangkit dan menyambar tasku, “Aku punya Donghae. Jadi tak masalah.”

“Astaga, dasar idiot! Kau tidak mencintainya, kau hanya menganggapnya teman. Bahkan jantungmu saja tak pernah berdetak jika berada di dekatnya, hatimu dingin dan hanya Siwon yang bisa membuatmu terbakar. Aigoo, bicara apa aku ini.” Hikka memukul-mukul kepalanya.

Aku segera pergi dari sana. Menggeser pintu dan Donghae yang sedang menunggu di luar langsung menghambur ke arahku dan memberondongku dengan berbagai pertanyaan. “Gwaenchana, aku hanya demam biasa,” sahutku. Sebaiknya aku merahasiakan hal ini dulu.

Donghae melingkarkan lengannya di pinggulku dan menuntunku berjalan. Saat sedang menunggu pintu lift terbuka, dari arah kiri kulihat Heebon dan Siwon yang menjinjing sebuah tas. Rupanya Heebon baru keluar dari rumah sakit. Kulirik Siwon, dia berbalik menatapku nanar. Oh tidak, hentikan memandangiku seperti itu. Jangan buat aku sulit untuk melepasmu!

“Donghae-oppa, Chaesa-eonni, annyeong haseyo,” sapa Heebon.

“Heebon-ah, kau pulang hari ini?” tanya Donghae dan Heebon mengangguk.

Siwon tak mengalihkan tatapannya, begitu pula denganku. Kudekap dokumen hasil lab-nya lebih erat. Ingin sekali berteriak kalau sekarang aku sedang mengandung anaknya, lagi.

Donghae mengeratkan pelukannya pada pinggangku. Siwon mengalihkan pandangannya dari mataku ke tangan Donghae. Tersirat ekspresi tak rela dari sorotannya, aku tahu itu. Donghae menurunkan kepalanya, kemudian menempelkan bibirnya ke pelipisku dengan lembut, penuh rasa sayang. Aku terkejut. Astaga, ini tempat umum. Mudah-mudahan tak ada yang melihatnya. Tapi… Kulihat Siwon terlihat marah, rahangnya mengeras, dan tangan kanannya sudah terkepal. Dia memandang marah Donghae yang memasang wajah santai memperhatikan angka-angka yang menghitung mundur di atas pintu lift. Siwon memejamkan matanya sejenak meredam amarah, kemudian menghela napas dan kembali menatapku.

“Chaesa-ya, kau sakit?” tanyanya, ada ekspresi cemas di wajahnya saat menemukan wajahku yang pucat.

TING! Kedua lift terbuka. Donghae menarikku untuk masuk ke lift sebelah kanan dan pamit pada mereka sedangkan Heebon menarik Siwon ke lift kiri. Tatapan kami tak pernah terlepas kecuali saat pintu lift menutup. Siwon, aku merindukannya. Sangat merindukannya.

Aku mengeluarkan hp dari tasku lalu mengaktifkannya. Tak berapa lama, sebuah pesan masuk. Kulihat siapa pengirimnya dan di sana tertulis nama Siwon. Kupindahkan pandanganku ke deretan huruf-huruf di bawahnya: “Kumohon jangan pergi seperti ini!”

 

Villa – 11:15PM

PERKATAAN Hikka tadi siang masih berputar di kepalaku. Dia benar, aku tak pernah mencintai Donghae. Aku hanya merasa nyaman jika berada di dekatnya dan itulah yang disebut dengan sahabat. Ya, sahabat.

Lalu apa maksud dari pesan Siwon? ‘Jangan pergi seperti ini!’… Ahhh, molla

Kurobek bungkus vitamin dan menyeruputnya hingga habis. Sendirian di sini tak enak. Apa aku harus memanggil Jiwon? Aku rindu sekali anak nakal itu. Kutinggalkan pantry dan berjalan menuju kamar untuk mengambil hp dan mengaktifkannya. Kukirimkan alamat villa ini melalui sms. Aku butuh teman.

Setengah jam kemudian sebuah mobil meluncur di halaman villa. Aku membuka pintu bersiap untuk memeluk dongsaeng nakalku. Dari dalam mobil terdengar keributan lalu Jiwon dan Eunhyuk keluar dan berlari menghambur ke arahku.

“Eonni,” pekik Jiwon dengan air mata merembes. Sedangkan Eunhyuk hanya tersenyum sambil mengacak-acak rambutku.

“Tiap hari aku lewat kemari untuk filming, sama sekali tak menyangka kau bersembunyi di sini,” ujar Hyuk.

“Ayo, masuk! Huaaa, aku rindu kalian…”

“Eonni, jamkanman-yo! Masih ada orang di belakang.”

Nugu?”

Kuperhatikan mobilnya dan orang yang dimaksud Jiwon keluar. Itu Siwon, aku bisa mengenalinya dalam kondisi minim cahaya sekalipun seperti saat ini. Dia berjalan mendekati kami. Jiwon melepaskan pelukannya padaku dan menarik Hyuk masuk ke dalam meninggalkan kami. Kutatap lekat-lekat wajah calon mantan suamiku, melanjutkan tatapanku tadi siang. Mungkin saja ini untuk yang terakhir kali. Begitupula dengannya yang tak mengalihkan pandangannya dari kedua mataku.

Dia berjalan selangkah demi selangkah hingga akhirnya kami hanya dipisahkan jarak sekitar satu meter. Mimik wajahnya sangat serius, terlalu serius bahkan. Kedua alisnya bertaut. Aku tak dapat menyimpulkan itu ekspresi apa.

Kulepaskan tatapanku dan mengalihkannya membuang muka. Lalu aku berbalik untuk masuk ke dalam, namun dia memelukku dari belakang.

“Dia bilang itu yang terakhir kalinya. Makanya aku mau. Dia mengajukan syarat agar aku menciumnya untuk yang terakhir kali sebelum dia melepasku. Chaesa-ya, kumohon percayalah padaku. Aku melakukan itu agar bisa terlepas darinya.”

“Terlepas? Bukankah kau mencintainya? Cukup, aku tak mau mendengarnya lagi. Silakan tinggalkan tempat ini!”

“Chaesa-ya…”

“Choi Siwon, kau sudah benar-benar menyakitiku. Dan kau tak pernah berhenti melakukan itu. Kadang kau bersikap baik membuat perasaanku melambung, tapi tak lama kemudian menjatuhkannya dengan keras. Kau tak pernah mencoba memahami perasaanku. Kau selalu melakukan hal sesukamu dan tak pernah memikirkan bagaimana aku. Aku tidak seharusnya mengenalmu. Kau sudah menandatangani dokumen yang kukirimkan? Sampai jumpa di persidangan. Sudah malam, sebaiknya kau pulang!”

Aku melepaskan tangan Siwon yang melingkar di perutku. Air mata yang sedari tadi kutahan akhirnya merembes juga. Astaga, anakku maafkan eomma!

“Eonni,” jerit Jiwon dari dalam, kulihat dia mengacung-acungkan sesuatu. “Eonni, kau hamil lagi. Iya kan?”

DEG! Aku lupa belum menyimpannya.

Hyuk juga ikut berlari menghampiri kami. “Aku juga menemukan ini,” dia mengacungkan beberapa kantung vitamin khusus untuk kandungan yang tadi kuminum.

“Me-mengandung? Anakku?” tanya Siwon.

“Tidak.”

“Apa maksudmu tidak? Kau jelas mengandung anakku lagi.”

“Pergilah! Aku tak membutuhkanmu,” aku buru-buru masuk ke dalam dan menutup pintunya. Siwon berusaha menahan agar pintunya tak menutup. Kuminta bantuan Hyukkie agar ia mau membantuku menutupnya. Berhasil, pintu tertutup rapat. Kukunci dan masuk ke dalam.

“Eonni,” panggil Jiwon, terselip rasa khawatir di nada suaranya. “Suhu malam ini minus…”

“Aku tak peduli!” hardikku.

Kudengar Siwon berteriak-teriak di luar, “Chaesa-ya, ada yang ingin kubicarakan padamu. Buka pintunya, kumohon!”

Shiro!!!” teriakku balik.

“Baiklah. Aku akan menunggumu di sini sampai kau keluar menemuiku.”

“Jangan bodoh! Aku takkan pernah menemuimu lagi.” Aku duduk di sofa ruang tengah dan menyalakan TV dengan volume yang besar.

Hyukkie beserta Jiwon sibuk mondar-mandir dari ruang tengah ke ruangan depan hanya untuk mengintip Siwon dari jendela. Kupindahkan channel TV dan muncul berita yang mengatakan kalau malam ini suhu akan semakin menurun. Kupindahkan lagi channelnya. Kulirik Jiwon tak henti-hentinya menggumam ‘oppa’ sambil memelototi Hyukkie menyuruhnya untuk mengecek keadaan Siwon.

Setelah beberapa jam aku masih mempertahankan pendirianku, Jiwon berjalan menghampiriku dan menyerahkan sesuatu. “Eonni, tolong baca ini!”

Tak kualihkan pandanganku dari TV. Jiwon masih terus memaksa.

“Eonni, sekarang aku pasrah jika memang eonni menginginkan jalan cerai. Tapi, sebelum itu semua terjadi, kumohon bacalah ini!”

Kulirik bendanya, sebuah buku bersampul kulit usang yang pernah kubaca sebelumnya. Itu buku diari Siwon. Aku mulai tertarik dan membaca halaman terakhir seperti yang diinstruksikan Jiwon.

25 Mei 2010…

Malam ini kami tak bersama. Dia membenciku karena telah menghilangkan hartanya yang paling berharga. Tidak, bukan hanya miliknya, tapi juga milikku. Janin itu milik kami. Lagi-lagi aku melakukan kesalahan. Kali ini kesabarannya telah berakhir. Dia pergi kembali ke rumahnya, dan aku ikut keluar dari rumah hanya karena ingin menyembunyikan kebenaran dari keluargaku. Aku sangat menyayangi eomma, ingin melindunginya. Tapi di sisi lain aku juga pasti akan menyakiti istriku, Shim Chaesa.

Andai ia tahu, kalau aku juga tak ingin memilih jalan seperti ini. Sekarang aku sudah mengerti semuanya. Cinta yang diberikannya padaku sangat tulus. Betapa bodohnya aku baru menyadarinya sekarang. Aku memang pantas dihukum. Jika Tuhan memberikanku kesempatan lagi, akan kukatakan padanya kalau aku ingin dia ada di sisiku.

      Kuulang-ulang kalimat terakhir. Kulihat tanggal ia menulis. Persis ketika aku minggat ke rumahku yang dulu setelah aku keguguran. Tak boleh seperti ini. Aku bodoh!

Aku bangkit dari sofa dan mengambil mantel. Berjalan ke ruang depan dan mengintip melalui jendela. Tak ada siapapun di luar sana. “Mana Siwon?” tanyaku.

“Dibawa ke rumah sakit oleh Hyukkie-oppa. Keadaannya sangat gawat. Siwon-oppa hampir membeku,” ujarnya sambil menangis.

Kusambar kunci mobil dari meja dan menarik Jiwon untuk mengikutiku. Astaga, istri macam apa aku yang tega membuat suamiku seperti itu?

Saat membuka pintu, Donghae berdiri di sana menenteng kantong plastik berisi kotak-kotak makanan. “Annyeong,” sapanya riang.

“Donghae-ya?!” pekikku terkejut. “Mianhae, aku harus pergi.”

“Ke-kemana?” tanyanya bingung. Dia melirik Jiwon yang berdiri di sampingku. “Oh, Siwon?”

Nada suaranya menurun. Kentara sekali dia kecewa. Astaga, Donghae, sungguh maafkan aku! Dia tersenyum pahit, aku bisa melihatnya. Dan dia memberi kami jalan.

Mianhae!”

“Kupikir kau hanya akan melihatku,” gumamnya tercekat.

Cheongmal mianhaeyo,” aku membungkuk padanya. Air mataku meleleh, kali ini karena aku sudah menyakiti sahabatku ini. Perasaan bersalahku bertambah dua kali lipat.

“Eonni,” panggil Jiwon.

“Aku harus pergi. Mianhaeyo…”

Aku berlari menuju mobil lalu menghidupkan mesinnya. Kulihat Donghae masih berdiri di sana. Kepalanya terus menunduk. Semoga dia tak menangis…

KUJATUHKAN pelukanku padanya. Siwon kini tengah berbaring tak sadarkan diri. Beberapa kabel dari alat pemanas menempel di tubuhnya. Lima lapis selimut tebal menyelimutinya. Wajahnya pucat, bibirnya keunguan, ekspresinya terlihat sangat menderita. Kubelai rambutnya dan menyeka keringat yang mulai timbul di wajahnya. Sepertinya tubuhnya sudah cukup hangat.

Mereka semua membiarkanku sendirian di ruangan ini menjaga Siwon. Walaupun kondisinya seperti ini, niat bulatku untuk bercerai darinya takkan goyah. Aku benar-benar ingin berpisah dengannya. Tak ada gunanya kan hidup bersama orang yang tak mencintai kita? Ya, aku menyerah sekarang. Menyerah akan kekerasan hati Siwon. Aku tak sanggup melihatnya dari waktu ke waktu bersikap buruk terhadapku. Itu benar-benar meruntuhkan image pangerannya di mataku.

“Chaesa-ya…,” gumam Siwon dengan mata masih tertutup.

Kulepaskan pelukanku dan mulai menjaga jarak. Dia membuka matanya. Rasanya ingin sekali aku memeluknya, meneriaki namanya sambil mengecup keningnya. Sayang hal itu harus kutahan. Harga diriku lebih penting. Tak ada gunanya melakukan hal tersebut pada pria yang tak mencintaiku.

“Sudah sadar?” tanyaku berusaha sedingin mungkin.

Dia menatapku nanar dengan mimik kesakitan. “Chaesa-ya…,” gumamnya lagi, namun sekarang ia memaksakan diri untuk bangun dan mulai menyingkap selimutnya satu per satu. Dia juga melepaskan kancing bajunya dan mencopoti kabel-kabel yang menempel di perut dan dadanya. “Panas,” keluhnya.

Ya Tuhan, aku benar-benar ingin membantunya melepas pakaian. Dia terlihat kerepotan melakukannya dengan satu tangan, karena tangan yang lain dipasangi selang infuse.

“Chaesa-ya, panas…,” keluhnya lagi. Kini sambil menengadahkan kepalanya ke atas. Kulihat keringat mulai bercucuran di lehernya. Aku menelan ludah. Tidak! Dia terlalu seksi. Astaga, Chaesa, apa yang kau pikirkan? Ini bukan saatnya!

Karena tak tega, akhirnya aku membantunya melepaskan pakaian. Dia masih mengeluh walaupun kini otot dengan enam kotak yang berada di perutnya terpampang indah. Kubantu dia menyingkirkan selimut dan kabel-kabel dari kasurnya. Seprai sudah basah kuyup karena keringatnya. Siwon mulai mengipas-ngipasi diri dengan tangannya yang bebas.

“Sepertinya kau sudah tak apa-apa, kupanggilkan yang lain untuk menjagamu. Aku pulang, sampai jumpa di persidangan…”

Jamkkanman!” tahannya sambil menarik lenganku. “Kita harus bicara!”

“Tak ada yang harus dibicarakan. Semuanya sudah jelas. Kita akan bercerai,” ujarku tegas. Kutarik tanganku berusaha melepaskan diri dan berjalan menuju pintu keluar.

Siwon turun dari kasurnya dan kudengar dia merintih kesakitan. Dia mengejarku dan memelukku dari belakang. Ini adalah senjata utamanya untuk meluluhkan hatiku. Chaesa, bertahanlah! Ya Tuhan, aku ingin sekali berbalik dan memeluknya. Andwae, andwae…

Kulepas paksa tangan Siwon yang melingkar di sekitar dadaku. Setelah terlepas, aku buru-buru memegang gagang pintu untuk membukanya.

BRUK!

Aku berbalik dan menemukan Siwon tengah berlutut. Tangannya bercucuran darah. Astaga, dia mencabut selang infusnya?!

“Chaesa-ya, mari kita berhenti menjadi orang bodoh. Mari kita berhenti menyakiti diri sendiri! Bagaimana bisa ini berakhir? Aku mau hidup bahagia. Kupikir aku bisa hidup dengan baik. Jika hal ini berakhir seperti ini…ini menyedihkan. Kumohon ampuni aku! Aku belum menggoreskan apapun pada berkas gugatan cerai itu. Kau masih istriku. Kita takkan pernah berpisah. Takkan pernah. Aku…aku sangat mencintaimu. Kini kedua mataku hanya dapat melihatmu…”

Aku terpaku. Mulutku terbuka namun tak ada kata-kata yang keluar dari sana. Lantas aku berjongkok menghampirinya yang menangis hebat dengan tubuh berguncang. Kusuruh dia bangkit lantas memeluknya. “Katakan sekali lagi! Katakan kalau kau mencintaiku, cepat katakan!”

“Aku mencintaimu. Aku sangat mencintaimu. Amat mencintaimu. Maafkan aku!” dia memelukku lebih erat tiap kata-kata itu ia ucapkan.

“Lagi, katakan lagi!”

“Shim Chaesa, saranghae. Neomu neomu saranghae.”

Aku memeluknya lebih erat. Kami tak berhenti menangis. Siwon menciumi kepalaku sedangkan aku mengusap-usap punggungnya. Ini malam bersejarah bagi kami. Aku takkan pernah melupakannya. Akhirnya aku mendengarkan kata ‘cinta’ dari bibirnya untukku.

“Aku akan merawat kalian berdua sebaik mungkin. Aku akan melindungi kalian. Takkan pernah kuulangi perbuatan bodohku yang dulu. Selama ini aku hidup hanya untuk diriku sendiri, mulai dari sekarang aku hidup untukmu dan anak kita,” ujar Siwon membuat tangis bahagiaku mengeras.

Naddo saranghae. Yongwonhi…”

Incheon Airport. Dec 2010 – 08:18AM.

PAGI ini aku dan hampir seluruh artis SM yang kebetulan sedang menganggur berada di bandara Incheon untuk mengantarkan kepergian Angela untuk melakukan debut di Amerika dan menetap di sana selama beberapa tahun.

Heebon menghampiriku dan memelukku erat. “Eonni, maafkan sikapku dulu. Aku terlalu kekanakkan hingga menyusahkanmu. Maaf sudah membuat hidupmu sangat menderita. Jaga kesehatanmu dan kandunganmu juga. Lahirkan keponakan yang sehat untukku!”

Ne,” sahutku tersenyum gembira karena tak tahu harus berbicara apa. Ini pertama kalinya kami berbicara semenjak beberapa bulan yang lalu. Heebon berbalik untuk pergi namun aku menarik lengannya, “Maaf, aku muncul di antara kalian!”

Heebon menepuk tanganku, “Gwaenchana.”

Keempat member Angela, Heebon, Yuki, Rara, dan Young Mi berjalan menjauh melambaikan tangan ke arah kami dan ratusan fans yang juga ikut mengantar. Siwon merangkulku dan Donghae berdiri di sampingku.

“Aigoo, aku sendirian lagi dan jadi kambing conge!”

Wae?” tanyaku.

“Aku dan Rara baru saja berkencan dua minggu yang lalu. Susah payah melupakanmu dan mendapatkan pacar, sekarang sudah ditinggal. Malangnya nasibku!”

“Itu artinya kau harus segera melamarnya saat dia kembali.”

“Ah ya, ide bagus!”

April 2011…

USIA kandunganku kini sudah menginjak bulan kesembilan. Siwon sangat telaten merawatku. Apapun yang kuminta pasti akan dikabulkannya, termasuk piala penghargaan aktor terbaik. Entah kenapa aku ingin sekali memeluk piala itu. Siwon sempat stress saat aku mengatakannya. Masalahnya, sangat tidak mudah untuk mendapatkannya. Karena hal ini, dia lebih rajin mengikuti kelas akting dan menyelesaikan filmnya lebih keras.

Tiket pertunjukan bioskop selalu sold out setiap hari. Banyak sekali orang yang tertarik dan mengaku puas setelah menonton filmnya. Akting Siwon selalu dipuji-puji di berbagai acara televisi. Filmnya ini menorehkan rekor dengan jumlah penonton terbanyak sepanjang sejarah perfilman Korea.

Hari ini aku duduk di salah satu kursi kehormatan yang dikelilingi berbagai aktris dan aktor muda sampai yang senior. Malam ini sebuah acara paling bergengsi sedang digelar. Bagi mereka yang sudah didaulat menjadi nominasi, pasti sedang merasakan panas dingin berharap nama mereka dipanggil sebagai pemenang. Tak terkecuali suamiku, Siwon.

“Aigoo, pialanya indah,” pujiku riang saat melihat aktris senior di kursi deretanku memenangkan kategori ‘Pemeran Pembantu Terbaik’.

“Chaesa-ya, peluk saja piala itu. Aku mintakan izin ya!” ujar Siwon.

“Tak mau! Aku mau piala milikmu.”

“Astaga, aku benar-benar tak percaya diri untuk menang!”

“Jangan menyerah! Ayo terus berdoa!”

“Tapi, yang menang itu rata-rata aktor senior. Aktor muda yang jam terbangnya lebih banyak dariku saja banyak yang tersisihkan.”

“Kalau begitu suamiku ini harus membuat rekor…”

Siwon menutup mulutnya dengan punggung tangan. “Chaesa, aku benar-benar…”

“Kasihan sekali kau. Appamu tak mau menuruti permintaanmu,” ujarku sembari mengelus-elus perut. Siwon melihatnya dan langsung memasang wajah pasrah.

“Berdoa saja!”

Aku terkekeh. Acara sudah hampir berakhir. Tinggal dua kategori lagi yang belum diumumkan, yakni ‘Aktor Terbaik’ dan ‘Film Terbaik Tahun 2011’. Kulihat wajah Siwon sangat tenang, padahal tangannya sedari tadi menggenggam erat tanganku karena tegang. Dia takut mengecewakanku jika tidak menang. Aihhh, kenapa aku mengidam ingin memeluk piala milik Siwon? Ini sangat membebaninya.

Dua artis pembaca kategori berjalan ke tengah stage. Aku kenal salah satu dari mereka, itu Heechul-oppa. Bisa saja dia masih terlihat cantik dengan balutan jas mewah seperti itu. Kenapa juga dia tidak menua? Benar-benar membuat iri.

“Aktor terbaik 2011, nominasinya adalah…,” ujar mereka berbarengan yang disambung dengan potongan-potongan gambar aktornya. Ketika wajah Siwon muncul, jantungku berdegup kencang. Bangga sekali.

Heechul-oppa membuka kertas yang direkat berisi nama pemenang. Siwon semakin erat mencengkeram tanganku, berbanding terbalik dengan wajahnya yang tenang. Mungkin malu jika tertangkap kamera dengan wajah penuh harap.

“Ah, aigoo…,” desah Heechul-oppa tak kuasa menahan senyumnya. “Choi Siwon. Chukaehamnida.”

Siwon melepaskan genggamannya dan bangkit dari kursi. Aku ikut berdiri untuk mengucapkan selamat dan memeluknya. Saat itu ratusan blitz kamera menghujam ke arah kami. Karena malu, aku langsung melepaskan pelukanku dan kembali duduk, sedangkan Siwon turun ke bawah menuju stage.

“Terima kasih Tuhan, seluruh kru film, Super Junior, SMTown, Lee Soo Man-seonsaengnim, serta seluruh pihak yang telah bekerja keras kemarin. Eomma, appa, Jiwon dan Eunhyukkie. Dan kepada istri yang paling kucintai, Chaesa-ya, kaulah alasanku untuk dapat menyelesaikan film ini. Gomawo sudah merawatku. Piala ini kupersembahkan untukmu dan calon bayi kita. Terima kasih semuanya.”

Siwon hendak turun dari stage, namun Heechul-oppa menahannya karena ia yang harus mengumumkan pemenang kategori film terbaik. Kulihat Siwon sedikit terkejut namun langsung menguasai diri dan mengambil alih acara.

“Film terbaik 2011, nominasinya adalah…,” ujarnya.

Aku menundukkan kepalaku. Ada yang aneh dengan perutku. Rasanya seperti sedang disilet-silet. Kutarik napas dalam-dalam berulang kali. Sakit itu masih ada, bahkan semakin menjadi-jadi. Keringat sebesar biji jagung bercucuran. Astaga, kurasa aku mau melahirkan. Siapa saja tolong aku! Ini luar biasa sakit.

“Pemenang film terbaik tahun 2011 adalah…”

“SIWON!!!” teriakku lepas kendali. Semua kepala menoleh, termasuk Siwon. Wartawan menjadikanku santapan kamera mereka. Ah, ini memalukan! Posisi dudukku semakin menurun. Sakit sekali, napasku tersengal-sengal.

Kulihat Siwon berlari menuju ke arahku. Heechul-oppa segera mengambil alih acara dan menutupnya setelah mengumumkan bahwa film yang dibintangi Siwon-lah yang menjadi pemenang. Siwon menghampiriku panik. Dia hendak melemparkan pialanya karena sulit untuk menggendongku, namun aku langsung meraih piala itu dan memeluknya. Dia menggendongku keluar dan melarikanku ke rumah sakit.

Malam ini aku melahirkan ditemani Siwon di sampingku. Anak kami lelaki. Siwon tak pernah mengalihkan pandangannya dari si bayi. Aku benar-benar bahagia. Mimpiku untuk menjadi wanita sempurna dengan kehadiran buah hati di antara kami terwujud. Tuhan menyayangiku. Tentu saja. Tuhan takkan melupakan makhluknya yang selalu tabah. Kini usaha dan ketabahanku selama ini terbayar.

Ballroom Hotel. August 2011 – 07:06PM

MALAM ini Jiwon dan Eunhyuk menikah. Perlu waktu beberapa bulan untuk meyakinkan para penggemar dan memohon pada SM untuk melonggarkan kontrak mengenai pernikahan. Tapi untuk hal yang terakhir kusebutkan tadi tidak terlalu sulit. Abeonim yang melakukannya. Dia bernegosiasi dengan pihak SM, seperti yang ia lakukan dua tahun lalu saat meminta izin agar Siwon menikah.

Siwon menghentikan mobil dan menyerahkan kuncinya pada petugas valet parking. Aku keluar dari mobil sambil menggendong bayi kami yang masih berusia empat bulan. Dia sangat tampan seperti appanya. Kini penggemar Siwon benar-benar sudah meluluhkan hati mereka menerima pernikahan kami setelah melihat foto-foto bayi kami tersebar di mana-mana. Malaikat kecilku ini memang pembawa keberuntungan.

“Eonni, “panggil Jiwon memanyunkan bibirnya.

Mianhae terlambat, tadi aku harus menunggu Siwon dulu. Kau kan tahu sendiri akhir-akhir ini dia sedang dipaksa appa mempelajari perusahaan.”

Jiwon mengangguk dan kembali tersenyum. “Kyaaa, keponakanku tersayang. Eonni, biarkan aku menggendongnya.”

“Ayo, segera menyusul!” ujarku, tepat sekali saat Hyukkie datang menghampiri kami. Wajah mereka seketika memerah.

“Pasti. Kami takkan kalah dari kalian,” sahut Hyukkie sembari menunjukku dan Siwon yang baru saja ikut bergabung.

“Wah, kami ketinggalan upacara pernikahannya, ya?” tanya Siwon tak berperasaan.

Ne, kalian datang hanya saat resepsi!” Jiwon menggembungkan pipinya sebal.

“Jangan marah padaku! Salahkan saja appa!” tukas Siwon.

“Ini acara pernikahan, kenapa kalian ribut?” protes suara di belakang kami, Seera-eonni dan Leeteuk-oppa, beserta Chansoo yang berjalan di samping appanya.

Kami tertawa. Jiwon harus berkeliling menyapa tamu yang lain, dia megembalikan bayiku. Siwon melingkarkan tangannya di pinggulku dan mengajakku ke samping ruangan. Di sana kulihat ada Donghae.

“Hyaaa, Donghae-ya,” sapa Siwon.

“Sunbae, lihat!” Rara memamerkan sebuah cincin di jari manisnya pada Siwon. “Aku sudah dilamar si manusia ikan ini.”

Jincha?” Pekikku ikut senang. Akhirnya Donghae…

“Kan waktu itu kau bilang, jika dia kembali aku harus segera melamarnya agar tak dicomot ikan lain. Tapi minggu depan dia sudah harus kembali ke Amerika. Aku kesepian. Kau di sana satu setengah tahun lagi. Aku ingin nikah cepat. Kenapa berlama-lama di sana?!” protes Donghae kesal.

“Menikah?” ulang Rara.

“Kalau sudah dilamar ya harus menikah,” semprot Donghae. Hey, hey, hey, kemana sosok Donghae yang romantis?

Siwon menggelengkan kepalanya, dia menarikku ke tempat lain. Dia menggiringku ke sebuah balkon di mana kami dapat melihat pemandangan indah. Suasananya cukup sepi dan sangat romantis ditemani kerlap kerlip lampu dan jutaan bintang yang bertaburan di langit.

Saranghae,” bisik Siwon di telingaku.

Naddo,” balasku.

Siwon memelukku sepanjang malam itu. Kami bercanda dengan anak kami, menikmati peran sebagai orang tua baru. Sejak Siwon menyatakan cintanya padaku di rumah sakit dulu, dia selalu membisikkan kata ‘saranghae’ setiap dua jam sekali. Membuatku bahagia memang. Tapi itu sangat merepotkan apalagi ketika aku sedang mandi diteror oleh telepon darinya yang sedang bekerja!

Begitulah… Aku yakin kini Changmin tengah tersenyum bahagia di surga melihat istrinya menemukan pengganti dirinya. Hyukjae pasti dapat membahagiakan Jiwon. Begitupula denganku yang telah menemukan kembali kebahagiaanku.

Changmin-ah, beristirahatlah dengan tenang di sana. Kau tak perlu mencemaskan keadaan noona. Selama hidup kau habiskan untuk menjagaku yang selalu kesepian tanpa eomma dan appa. Gomawo… Noona menyayangimu…

Inilah akhir kisahku setelah melintasi beberapa rintangan tersulit dalam hidupku. Ingatlah, selama kau menjalaninya dengan sabar dan tabah, Tuhan akan selalu ada di sampingmu. Berdoalah padaNya, maka kau akan hidup bahagia selamanya.

So, am I marrying the right man? I think so…

The End

 

Tags: , ,

24 responses to “Super Junior FanFiction: “Am I Marrying The Right Man? [Part IX]” (Last Part)

  1. Tae-ah

    April 19, 2011 at 2:41 PM

    Aigoo , keren ., endingnya , aq suka ..

     
  2. AmayaKawaii

    April 19, 2011 at 7:19 PM

    chingu. . .
    Dtnggu klnjtan yg siwon pov ny y😀

     
    • diyawonnie

      April 20, 2011 at 10:59 PM

      oke…
      tunggu ya…^^

       
      • amel

        May 21, 2011 at 7:28 AM

        asli ceritanya kak??

         
  3. methanindya

    April 19, 2011 at 7:26 PM

    endingnya love bangeeeet❤ sukses bikin aku nangis. great job!

     
  4. nurulainna

    April 21, 2011 at 10:55 PM

    unnie ffnya bagus, endingnya keren banget🙂

     
  5. ayu

    April 22, 2011 at 12:37 AM

    yang POV siwonnya ga publish disini ya..
    terakhir baca itu di SJFF..
    kalo dipublish lagi gimana??
    pasti ada alasannya kenapa siwonnya kaya gitu..
    secara ini POVnya chaesa…

     
  6. ameliya

    April 23, 2011 at 6:46 PM

    omo, bikin terharu bca nich cerita,
    romantis,
    hahaha hwiting chingu, buat nciptain karya2 yg keren lainnya(:

     
  7. AudiiFin

    April 24, 2011 at 11:18 AM

    Woaa! Amazing!! *nangis-nangis sama Donghae*

     
  8. lee chae ri

    April 25, 2011 at 6:15 PM

    wha. . nemu. .
    nemu. . yg bikin ff we walk. .

    ai imnida. .
    salam kenal eon. .

    bagi tips bikin ff keren dumz eon. . hehehe
    mian sok akrab. .

     
  9. loPhLove_key

    April 27, 2011 at 1:41 AM

    happy ending

     
  10. andiracleizera

    April 28, 2011 at 11:29 PM

    akhirnya aku baca sampe last partnya.. keren2. ada epilognya g? ditunggu siwon povnya auhtor. nomu choae!

     
  11. Arizhuenita Yekyu love

    May 9, 2011 at 5:44 PM

    hai semua salam kenal…
    hy unnie,,,
    ceritanya seu and asikk abis

     
  12. eva sari

    June 17, 2011 at 8:29 AM

    siwon oppa romantis banget

     
  13. Adinda

    August 12, 2011 at 10:58 PM

    Onnie, siwon itu biasku. Aku nangis baca dari awal sampe akhir. Aku jd ngebayangin gimana kalo nanti siwon beneran nikah hiks T_T
    Tapiiiiii, aku sukaa banget dengan ffmu ini onn!! Daebakk hehe😀

     
  14. Pinkqueelf

    October 22, 2011 at 2:37 PM

    uh endinga keren aku suka deh

     
  15. nine

    January 15, 2012 at 10:31 PM

    so sweet………

     
  16. trya001

    March 17, 2012 at 4:17 PM

    ya ampun . bener” ya .
    haduh . cerita’y bkin sedih , miris hati , ketwa , aishh .
    pokok’y campur aduk deh .
    keren bgt cerita’y ..

     
  17. diana

    May 26, 2012 at 4:23 PM

    Daebak…… akhirnya ceritanya happy endding juga.

     
  18. Choi Hyunmi

    May 6, 2013 at 4:29 PM

    Bagus ceritanya.. endingnya romantic banget..

     
  19. chibi_chan

    June 6, 2014 at 9:23 PM

    Hmmm…chukkae.,,bagus ffnya…terharu jg sama ketabahan chaesa.,,hmm…buat ff yang lain thor…

     
  20. lunaawis

    August 7, 2014 at 6:44 PM

    syukurlah happy ending.. lega banget, hehehe.. memang seringkali kesabaran berbuah manis. bagus Kak ceritanya, ngena banget sampai-sampai ikut gregetan sama si siwon.

     

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: